Lapis Surabaya Kuno aka Spiku by diana on 18 January 2014 127 Comments

Lagi mendekati Imlek nih banyak banget yang minta tolong dibuatin SPIKU atau yang lebih dikenal dengan Lapis Surabaya, tapiii mereka minta yang ciri khasnya enak banget seperti resep kuno dan tidak menggunakan obat2an.

Mau ga mau bongkar arsip milik Eyang hahahaha, dulu pernah deh bikin enak banget. Dengan modif sana sini disesuaikan dengan lidah saya, terciptalah Lapis Surabaya (Lapsur) yang nendang rasanya.

 

SPIKU

 

Yang pasti bahannya banyak telur2 an deh, lalu Menteganya aku suka pake Wisjman, makanya Lapis Surabaya yang asli tanpa obat itu harganya selangittt… Karena ga pake obat2an pengembang, jadi semua murniiiii….

 

TELUR

Yang mau coba bikin, monggo, ini resep asli yang biasa aku pake untuk terima pesanan :), kemaren pada banyak temen yang minta resepnya, nih disempetin ketik, mumpung ada waktu hihihi…

Kalau yang malas buat sendiri, atau kuatir gagal karena kan bahannya muahal, ga berani ambil resiko SMS aja ke staff di 0818428081 (Text Only) yaaaa

Nahhh… ini Lapsur yang siap dikirim ke berbagai wilayah di Indonesia, Puji Tuhan pada cocok dan repeat order terus, walau bukan pas Imlek.

SPIKU BOX

 

Testi2 para pembeli, aku update ntar ya, sekarang buru2 mau berangkat dulu kasih kursus ^^

LAPIS SURABAYA (SPIKU) KUNO ala Diana Cahya by : Diana Cahya

Bahan-bahan

** Untuk 2 layer kuning
Bahan AΒ  :
25 butir kuning telur
2 butir putih telur
150 gr gula halus, ayak

Bahan B (ayak):
100 gr tepung terigu
30 gr tepung maizena
30 gr susu bubuk Full Cream

Bahan C :
150 gr mentega Wisjman
100 gr margarine

——————————

**Untuk 1 layer coklatΒ  :
Bahan DΒ  :
15 butir kuning telur
1 butir putih telur

Bahan E :
75 gr gula halus
15 gr coklat bubuk
15 gr susu bubuk Full Cream
50 gr tepung terigu

Bahan F :
75 gr mentega Wisjman
50 gr margarine

Optional :
– Vanili
– Coklat Pasta

Cara pengolahan

Cara buat Lapisan kuning :
1. Siapkan loyang 22*22 cm, yang sudah dioles mentega dan dialasi kertas roti, sebanyak 3 loyang.
2. Cairkan Bahan C
3. Kocok Bahan A hingga kental dan mengembang

KOCOK TELUR
4. Masukkan Bahan B, sedikit demi sedikit, aduk hingga rata. (Bila mau, tambahkan vanili sebagai aroma)
5. Masukkan Bahan C, aduk balik
6. Bagi adonan menjadi 2 bagian
7. Panggang suhu 200 dercel selama +/- 20 menit, hingga matang.

Note :
– Untuk pembuatan lapisan coklat, sama aja caranya, tambahkan coklat pasta bila mau.

Penyelesaian :
Ambil tiap lapis cake, olesi selai / butter sesuai selera aja, tumpuk hingga 2 bagian, trim sisi sekelilingnya biar rapi.

 

Saran Penyajian

Ada customer (hai Sis Farah) yang bilang, Lapis Surabaya ini enak bangettt dimakan dengan toping Ice Cream... Yum2 , jadi pengen coba :D

Tips

Penting banget :

– Telur harus fresh bener, cirinya adalah kuning dan putihnya masih solid terpisah, ga membaur jadi satu πŸ™‚

– Pencairan margarine jangan sampe panas benar, jangan sampe mentega bening, cukup leleh sebagian, yang lainnya akan mengikuti cair, sehingga moist di margarine tidak hilang.

Posted in Resep

   

127 responses

  1. ayunirmala posted on January 28, 2014 at 7:28 am

    Maaf mau tanya mbak, dg resep itu tp cara pembuatannya sg di kukus apa bisa? Karena sy br blj dan masih ga pny oven, hehehe…tp pgn bgt bikin lapsur….trimakasih πŸ™‚

    Reply

    diana

    @Ayunirmala : kalau dikukus belum pernah coba, sepertinya sih bisa aja, hanya perlakuan beda, dan textur pasti juga beda πŸ™‚ , saya jujur belum pernah mencoba jadi belum bisa kasih solusi berapa lama dikukusnya πŸ™‚

    Monggo kalau mau dicoba kukus, kalau udah jadi, tolong lapor di sini ya, sapa tau ada pembaca lain yang juga pengen metode kukus ^^

    Reply

  2. ika posted on February 20, 2014 at 1:25 pm

    ci, adonan boleh antri g? otrikku muat 2 loyang, tp kadang hasilnya kurang sukses untuk loyang paling atas. klo dituker gitu, takut amblad adonannya

    Reply

    diana

    @ Ika : jangan bikin banyak2, bikin seloyang2 dulu. Kalau mau antri kasih tambahan SP, resep kita kebetulan tidak menggunakan SP πŸ™‚

    Reply

  3. Ivanna posted on March 9, 2014 at 12:04 pm

    Maaf mau tny, utk layer coklat. apa tdk memakai maizena? thx

    Reply

    diana

    @Ivanna : Kebetulan resep saya tidak, seperti tertulis di atas πŸ™‚

    Reply

  4. natasia posted on March 10, 2014 at 12:00 am

    Kak mau tanya. Itu oven’nya pake api atas dan bawah kah? Aku punyanya oven dengan api bawah aja. Apa tetap bisa untuk menghasilkan cake yg kakak buat? Soalnya cake kakak tuh keliatan lembut and fluffy bgt gt. Dan juga ak perlu pake sp ya? Apa nanti jadinya tetep bisa mengembang? Soalnya aku bnyk searching2 semua pada pake sp gt. Maaf bnyk tanya kak. Aku masih beginner soalnya πŸ˜› Thanks. πŸ™‚

    Reply

    diana

    @Natasia : Bisa kok pake api bawah πŸ™‚

    Kebetulan resep saya tidak menggunakan SP, tapi sebagai gantinya saya menggunakan kuning telur. SP gunanya utk mengemulsi adonan, menstabilkan adonan, ga gampang turun, utk pertama kali buat atau masih takut menggunakan kuning telur murni, boleh kok menambahkan SP. Sukses ya πŸ™‚

    Reply

  5. Lanny ramly posted on March 31, 2014 at 12:04 am

    Bener saya pakai mas bosch universal plus mantap bikin apa aja engga ada jedanya ,khususnya bikin roti mantap tidak usah nguleni lagi ,tangan bebas tepung dan lebih higienis mantap deh ,biar mahal tapi puas

    Reply

    diana

    Iya, bener banget, saya bikin orderan Lapis Surabaya ga berhenti2 kerjanya, tetep stabil :), sudah cocok ama Mixer Bosch ini krn dari turun termurun dari oma saya , Mbak Lanny ^^

    Reply

  6. reta osika posted on April 28, 2014 at 5:43 am

    mau tanya, sy pake oven kompor isinya 3 rak, apa adonan dibiarkan tetap di rak bawah sampe matang atau setelah 1/2 matang di pindah ke rak atas, atau ditaruh di rak tengah sampe matang, soalnya klu sy bikin koq sering ambles tengahnya, kenapa ya?

    Reply

    diana

    Diletakkan di rak tengah saja, setelah matang bila masih mau menguningkan permukaannya, bisa ditaruh di rak bagian atas sebentar aja.

    Kalau sering ambles, kemungkinan karena pemanggangan belum sempurna sudah dikeluarkan dari oven atau terlalu banyak cairan, resep tidak seimbang πŸ™‚

    Reply

    theny

    Saya pernah coba buat ukuran loyang 30cm dengan telur merah 25,3 diambil putihnya.setelah setgh jam di oven kuenya agak lembek dan sedikit bantet. Masalahnya knp ya kak?Mohon bantuannya.thx

    Reply

    diana

    Ikutin aja resep persis yang di atas Mbak, banyak yang berhasil πŸ™‚

  7. Cindy posted on May 30, 2014 at 7:15 am

    Hai kak,saya drmh pake mixer biasa yg phili*s..kalo kocok adonan kuningnya yg skaligus untuk 2layer gitu,kuat gk ya? Kalopun gk kuat..dibagi duanya komposisi telurnya jd brp-brp ya?sy ud pernah coba lapsur yg pake sp,tp tetep bantet πŸ™

    Reply

    diana

    Hai Mbak Cindy,

    dibuat separuh resep aja yah, tinggal komposisi resep dibagi 2 πŸ™‚

    Semangat yaa ^^

    Reply

    danu

    Dear Diana, barusan saya coba resep spikoenya. Menurut saya rasanya agak sedikit seret di tenggorokan. Dari sisi lembut sudah oke. Sy ada beberapa pertanyaan? Dengan susu bubuk, apa tidak lebih mudah rusak dibandingkan dengan tidak memakai? Lalu apa beda mardarin di kocok dan dilelehkan? Dan terakhir apakah efek seret di tenggorokan karena banyak tepung terigu?

    Reply

    diana

    Hai Mbak Danu,

    kalau seret bukan karena resepnya, tapi saya kembali bertanya, bagaimana tekhnik pencairan margarine yang Mbak lakukan? Kalau cake seret itu diakibatkan karena mencairkan mentega terlalu berlebih, hingga hilang moistnya, jadinya seret deh. Mencairkan margarine jangan sampe bening, cukup sebagian saja cair, lalu aduk2 hingga yang lain ikut cair, warnanya jadi tidak bening :).

    Susu bubuk selain menambah citarasa pada cake, juga memberikan tekstur yang halus pada cake, untuk mebih mudah rusak atau tidaknya, saya rasa tidak untuk cake yang dipanggang πŸ™‚

    Perbedaan dengan Resep Spiku yang margarine-nya dikocok adalah teksturnya lebih berat, dan saya sangat sangat sangat bangettttt lebih suka Spiku dengan resep di atas, karena alasan suka banget tsb-lah saya posting resep di sini, supaya selain pembaca mungkin ada yang membutuhkan, juga untuk saya sendiri kalau lagi ada di tempat lain, butuh resep, ga usah susah2 buka buku resep jadul, tinggal buka web ini ^^

    Semoga terbantu, dan jangan pernah menyerah mencoba ya πŸ™‚

    Reply

    danu

    Iya.pencairan butter dan margarine dilakukan dgn teflon dan api kecil hingga mencair semua.ok, akan aku coba lagi. untuk selai nanas, apa punya resepnya?beli jadi atau buat sendiri?lalu kenapa penggunaan tepung maizena hanya di layer kuning? Thanks before…

    diana

    Dear Mbak Danu,

    Untuk resep selai nanas banyak kok di googling aja, kebetulan kita buat sendiri, tapi belum sempat untuk posting dan upload foto2nya πŸ™‚

    Untuk penggunaan tepung maizena pada resep emang dikhususkan untuk yang layer kuning dari pencipta resep. Atau mungkin Mbak Danu mau coba yang pake maizena, silakan aja Mbak, siapa tau lebih sesuai dengan lidah Mbak Danu πŸ™‚

    Kalau boleh saran, bagaimana kalau Mbak Danu ikutan “kursus” cake dasar aja ya? Supaya lebih banyak mengetahui hal2 dasar mengenai pembuatan cake?

    Kami sedang ke arah memberikan kursus tersebut karena banyaknya permintaan, nanti akan diumumkan kalau modul sudah tersusun rapi, berharap sekali bisa ikut berbagi ilmu dengan Mbak Danu nantinya.

    Ikuti saja resepnya dengan benar bila ingin sukses, dan terus berusaha pantang menyerah, itu kunci sukses πŸ™‚

    Semangat ya πŸ™‚

  8. luviana posted on June 19, 2014 at 12:44 pm

    mbak diana, ijin copas resepnya yah..

    Reply

    diana

    Monggo Mbak Luviana πŸ™‚ Sukses ya

    Reply

  9. Rossa posted on June 21, 2014 at 10:09 am

    Hai Mbak Diana,

    Aku mau laporan Lapsur buatanku pake resep Mbak, suksessssssssssssss bangettt Mbak… Halus, ga seret kok ( aku cairin margarin ga sampe bening sesuai tips Mbak Diana ), dan jadi dagangan utamaku sekarang πŸ™‚

    Pelajaran buat aku, nurut aja ama resepnya, ga usah neko2, resep Mbak Diana sudah banyak teruji, mana gratis lagi dibeberin di web πŸ™‚

    Duh bersyukur banget aku nemu web ini Mbak.

    Makasi sekali lagi ya Mbak Diana, semoga Tuhan membalas segala kebaikan Mbak…

    Oh ya kapan ada Kursus Cake Dasarnya? Saya daftar pertama Mbak ^^

    Reply

    diana

    Wah senangnya mendengar laporan seperti ini, you make my day brigther dear πŸ™‚

    Sukses ya dagangannya, amin πŸ™‚

    Reply

  10. Emely posted on June 21, 2014 at 10:25 am

    Waaaww enak banget ya di sini bisa konsultasi gratis ama pakarnya πŸ˜›

    Halo Mbak Diana, jujur saya cocok banget ama resep Lapsur ini, sudah sesuai ama lidah kami sekeluarga. Saya ga berani modif2 resep, ngikutin aja plek alias nurut ama resep Mbak Diana di atas, dan hasilnya bener2 saya puas Mbak πŸ™‚

    Makasih akhirnya saya bisa bikin Lapis Surabaya, dan jujur kalau ada yang bilang seret, berarti harus cek lagi tuh tips dan cara2nya apa sudah sesuai dengan yang di resep πŸ™‚

    Saya bikin halus sekali, ga seret, sampe anak saya yang kecil doyan bangett, karena lembut banget.

    Biasanya saya beli merk Bread Talk, tapi setelah tau resep ini, lewat deh merk tsb, lebih enak ini, yakin πŸ™‚

    Terus berkarya ya Mbak Diana, terima kasih atas resep2nya yang gratis ini. Next kalau emang bener adain kursus Cake saya mau ikut juga πŸ™‚

    Salam dari Surabaya,

    Emely

    Reply

    diana

    Hai Mbak Emely,

    syukurlah kalau emang cocok buat lidah keluarga di sana ya, ikuti saja resep yang ada, pasti hasilnya maksimal πŸ™‚

    Salam untuk keluarga di sana. πŸ™‚

    Reply

  11. Julia Julia posted on July 2, 2014 at 11:21 pm

    Alowww cii,,mau tanya,di resep ini kan menggunakan gula halus,kalau menggunakan gula castor bisa ga?ada perbedaan ga dengan rasa atau teksturnya?makasiii yaa

    Reply

    diana

    Bisa kok pake gula Castor, perbedaan teksturnya mungkin lebih berongga ya daripada gula halus πŸ™‚

    Reply

  12. bene posted on July 5, 2014 at 12:27 pm

    Mba yg dipke tuh namanya magic mill ya, klo boleh tau harganya brp ya? Beli dimana saya juga rencana pengen beli yg kyak gitu. Sukses selalu…

    Reply

  13. anggra posted on July 6, 2014 at 2:05 am

    Mba mau tny lg nih hehehe..ini pake api bawah aja ato pake atas bawah nih?thx loh mba

    Reply

  14. Tia posted on July 13, 2014 at 1:54 am

    Cc tolong tanya yahh.. Gula halus utk lapisan coklat itu di-mixer atau hanya diaduk manual sama tepung dll??
    Makasihh. πŸ™‚

    Reply

  15. Ria Asep posted on July 16, 2014 at 9:12 am

    Mbak Di, kalo layer kuningnya dibuat separuh resep aja terus komposisi resep dibagi 2, telurnya masing-masing berapa ya? apa bisa dipanggangnya sekaligus untuk layer kuning terus matengnya nanti baru dibagi 2?..tengkyu mbak

    Reply

    diana

    hai mbak, ditimbang aja telurnya tanpa kulit, lalu dibagi 2 πŸ˜€

    untuk layer kuning bisa kok, dipanggang matang, lalu dibagi 2 πŸ™‚

    Semangat yaah

    Reply

  16. arief posted on July 20, 2014 at 5:21 pm

    mba diana kalo yg dijual itu ukuran brp? harga brp? t

    Reply

  17. Diana Nainggolan posted on July 21, 2014 at 2:32 pm

    Hi Ka,
    Aku baru coba2 bikin kue, & kebanyakan gagal tapi kalo kue dengan kukus lumayan berhasil.. Aku coba buat resep lapis surabaya ini sesuai resep, tapi gagal juga.. Kue nya berpori2 keras gosong.. Apa yah yg salah Ka, apa oven ku yah..? Thanks..

    Reply

    Diana Nainggolan

    Ka.. Barusan Aku buat lagi, berhasilll.. Ternyata Aku kelamaan di mixer & panggang nya di oven ku 10mnt 200celcius api bawah & 3mnt 160celcius api atas.. Enakkk.. Thanks Ka buat resep nya.. Aku tunggu kelas nya yah..

    Reply

    diana

    Cihuyyyyy… ikut kegirangan nih diriku :))

    Semangat yaahh *hugs

    Reply

  18. nicole posted on August 10, 2014 at 5:27 pm

    Hi…
    Sy rencana mau nyobain resepnya, kalo pake loyang spiku yg 3 sekat langsung apa bisa?kl bisa,ukuran resepnya gmn ya?
    Thx

    Reply

    diana

    tinggal dihitung aja volumenya berapa, lalu resep di atas dibagi aja hingga sesuai volume yang dikehendaki πŸ™‚

    Reply

  19. zaky posted on August 12, 2014 at 10:15 am

    ci… bisa order ga ci…

    Reply

    diana

    Bisa dong πŸ™‚ udah diemail ya ama admin ^^

    Reply

  20. angky narulita safitri widayanti posted on August 16, 2014 at 12:19 pm

    Salam mbak.. mbak aq pingin banget bisa bikin kue2.. apa sudah ada mb kelas utk kursus kuenya ? Kl sdh ada sy ikut ya mb.. n mhn infonya ya.. trm ksh

    Reply

  21. emma ali posted on August 18, 2014 at 9:14 am

    kak, kapan dibuka kursusnya. aku pingin banget seperti kakak….

    Reply

  22. emma ali posted on August 18, 2014 at 9:19 am

    kak…ovennny bundaku model kuno, mana yg bagus tuk pembakarannya, pakai kompor elpiji atau minyak tanah. tolong sarannya ya kak…krn aku baru pertama kali buat kue…… tks

    Reply

  23. amel posted on August 29, 2014 at 7:27 pm

    ci, kalo mau buat 2 layer kuning kuning aja, tapi supaya hasil jadinya cukup tinggi (seperti 3 layer), apa sebaiknya pake loyang 20×20 atau resep 2 layer kuningnya dibuat lebih banyak, i.e. dikalikan 1.5x atau 2x?
    thanksss πŸ™‚

    Reply

  24. anggra posted on September 3, 2014 at 3:29 pm

    Hai mba diana..mba ak coba buat ini kok bantet yaa,pst ak ada yg salah nih kira2 apa ya mba? Ini pake loyang 22×22 tingginya brp mba?thx

    Reply

  25. nelia posted on September 18, 2014 at 10:31 pm

    Hallo mba diana izin copas ya….kl berhasil blh aq jdin jualanku mba?thanks

    Reply

  26. Diana _ Pku posted on September 26, 2014 at 11:01 am

    Dear Ci Diana,

    salam kenal ci. saya mau tanya kalau buat lapsur bagian mana cake yg di iris tipis? bagian atas saja atau seluruh sisinya ci? ini yg membuat selainya menyatu ditiap lapisannya ya ci? mohon sarannya terima kasih.

    Reply

    diana

    sisi2nya saja Mbak πŸ˜€

    Reply

  27. Angela posted on October 2, 2014 at 8:21 pm

    Sore ms diana,
    Saya baru belajar buat kue. Mau coba resep lapis surabaya ini tp mentega wisjman itu apa ya ? Saya cari di supermarket ngak ada ? Beli dimana ? Ato ada alternatif lain ? Klo margarin yg dimaksud blueband untuk roti itu ya ?
    -??β€’-??β€’??β€’?THANK YOUβ€’??β€’?-??β€’-? β„’. – angela

    Reply

Leave a Comment





*