What happened to me? by diana on 8 November 2014 13 Comments

8 Nov 2014

Well, okey!
Sebenarnya pengen tulis ini kalau udah kembali ke meja kerja bersama laptop kesayangan di Jakarta, tapi karena banyak banget yang curious, tanya keadaanku, mengapa ga pernah upload resep, ga pernah update web, ga kursusin, ga pernah keliatan di event2 besar, intinya “Kenapa kok tiba2 lenyap?!”

Beberapa teman FB tau penyebabnya, tp banyak juga yang inbox tanya gimana ceritanya, meski sebenarnya kalau diteliti udah ada sih di status2 maupun komen FB aku…

Thank you bangeeet temen2ku tercinta, baik di dunia real maupun dunia maya… ternyata temen2ku masih buanyaaaakk spt jaman sekolah ya.. Syukurlah, banyak temen makin hapi hati ini, paling ga suka punya musuh, untungnya blm ada musuh sih, musuh yang terlihat maksudnya ahahahaha yg terselubung yah ga tau ya, sebab kata orang bisa jadi sahabat yang paling deket ama kita adalah musuh terselubung…Hmmmm semoga aku dijauhkaaan dr musuh terselubung yaa.. amin..

Wes wos wes wos ngomong ngalur ngidul hahahaha… Maklum kangen banget ama pembaca webku, bagi aku nulis di web bagai menulis surat cinta kepada kekasih hahahahaha jieeeehh lebay to the max!

Maap ya kalau ada salah ketik atau typo, maklum ini nulisnya di iphone, dimana keypadnya ti touchscreen, you know kan kalau ketik di touchscreen bisa brekele alias salah ketik hahahaha… Maklum yak!

Nah kejadiannya tgl 17 Okt 2014 malam, tepat sehabis diriku mengajar di kelas CharPao Making di Malang, habis capek banget and happy2, mau nyiapin besok kelas CharBol tgl 18 Okt, dilalaaahh kok ya terjadi insiden ini, aku nyungsep saudara hahahahaha…. Alias kepleset dari anak tangga yang cuman 2 biji (nanti kuhitung ulang deh).

Jatuh dengan kaki kanan menekuk ke dalam dan bunyi krek, lalu disambung kaki kiri juga menekuk ke dalam bunyi lebih keras kraakk.. Aduhhh saat itu horror banget, jd inget film Conjuring idiiihh… Dan suakitnya luarrr biasaaaaaa sekali, pdhal jatuhnya pelan, aku masih bisa megang HP beserta mini power banknya di tangan tanpa jatuh dan lecet.

Tanpa bisa berkata2, keluar air mata krn nyeri linu sakit, sekuat tenaga meluruskan kaki dibantu oleh Mami dan Papi yang kebetulan ada di tempat kejadian. Yang bisa aku serukan saat itu “Mi, Diana masih ingin berjalan” dan “Tuhan Yesus, Diana masih butuh kaki ini”…

Langsung kaki diusap minyak banleng, Papi dan Mami blg itu hanya terkilir saja, ga ada apa2, mereka sungguh menenangkan hati ini. Tapi di dalam hatiku, aku ga yakin ini hanya terkilir saja…

Tiba2 my brother yang emang binaragawan datang, krn dia sudah pengalaman dlm menangani kecideraan spt ini, maka dia langsung kompres dengan air es.. kakiku terlihat gembung, lebih semok dari biasanya dan biru… Segera oleh my bro dibawa ke Dokter dan difoto rontgen.

Kesimpulan yang terlihat dr foto Rontgen adalah : Tulang Fibula kaki kiri Patah, sedangkan Tulang kaki kanan ada yang retak…

Duhhhh bunyi kraaak tadi itu tulagku yang patah ternyata, ngilu sekali…

Langsung kaki aku di gips dan menunggu hingga 1 bln utk dilepas.

29 Okt aku check up, dan dokter menyarankan aku utk operasi kaki…

Eh udah gitu dulu yah, cerita selengkapnya nanti sampe Jakarta ya aku tulis lengkap, soalnya kelamaan di depan HP, ketik2 gini kleyengan efek obat jadi ngantuk :))

Jadi temans, yang sms ga dibales atau email ga dibales, jgn buruk prasangka dulu ya, lebih baik bertobat minta ampun kalau iya hahahahahahahaha… Gaklahhh ya ga ada yg negatif thinking kok pembaca web aku…Pamit istirahat dulu yah biar cepet sembuh :).

image

See you!

***To Be Continue***

*Update 23 Des 2014*

 

Selama saya terbaring lemah tanpa daya, akibat patahnya tulang kaki saya 17 Oktober lalu, banyak sekali tanggung jawab yang saya lewatkan…

Undangan dari KitchenAid Indonesia di Metro sbg Demonstratornya, tapi sdh digantikan oleh Chef International (lega).

Undangan untuk menjadi Demonstrator KitchenAid di Interfood nanti, juga tak bisa aku penuhi, pdhal kontrak sudah jauh hari (sedih).

Undangan dari TEFAL utk mengajar Character Pao juga terpaksa batal, dan diganti oleh Chef lain.

Desember undangan dari SOGO sbg pengisi acara KitchenAid edisi Natal juga blm bisa saya penuhi (galau).

Desember undangan untuk mengisi Acara Baking Christmas by OXONE di Emporium Pluit Mall juga terpaksa ditolak, iklannya dah gede di koran, sayang ya hehehe… dasar narsis πŸ˜›

Dan banyak sekali undangan kelas2 baking dan pembuatan CharPao baik dlm negeri maupun luar negeri yang sdh lama direncanakan terpaksa batal semua (menyesal).

Belum lagi 3 Buku yang hrs saya selesaikan dan terus ditagih oleh Penerbit blm bisa saya garap (terbeban).

Tp di balik semua ini, saya lebih tau mana teman yang selalu memberi semangat, dan juga belajar berserah penuh kepada Tuhan Yesus, semakin yakin ada rencana Tuhan yg sungguh baik buat saya.

Tanggal 14 November 2014 aku resmi berteman dengan Si Walker dan cerai dengan Kursi Roda yang sudah nyaris sebulan menemani aku, duh ga setia bener deh ya aku nih πŸ˜›

Sebenarnya pake tongkat, berhubung aku takut kepleset pake tongkat, jadi pake ini deh…

Pernah liat film zombie, calon korbannya kakek2 yg jalan setapak demi setapak pake walker, tp akhirnya selamat dari incaran zombie krn faktor keberuntungan :))

Pake begini mah diuber anjing dah ga bs kabur wahahahaahaha….

Semangaatt, abis ini aku naik level tingkat ketabahan amin.

 

 

Jumat, 12 Des 2014 aku lepas gips, karena tgl 15 Des aku akan balik Jakarta, jadi gips tidak terlalu merepotkan lagi saat naik turun pesawat, tulang kakiku belum nyambung, maklum belum 2 bulan, nanti pas 17 Des baru pas 2 bulan. Sekedar info sih, pertumbuhan tulang itu berkisar antara 3-6 bulan tergantung usia, nutrisi dan waktu istirahat kita.
Lihat tuh kaki aku masih bengkak bener, aduh sakitnya bukan kepalang, ga usah dirasa dan ditanya lagi, bener2 menderita to the max, temans :((

 

 

15 Desember 2014 hari Senin aku dijadualkan pulang kembali ke Jakarta dengan Pesawat Citilink, beberapa hari sebelumnya terasa galau, bagaimana aku naik ke tangga pesawat, tulang kakiku belum nyambung, tapi mengharuskan aku kembali ke Jakarta karena banyak sekali hal yang harus aku selesaikan, salah satunya nulis blog ini hahahahaha… ngelesss πŸ˜›

Aslinya ya bosen tanpa kegiatan di Malang, sampe lumayan stress, gimana engga, biasa sibuk luar biasa (sok2an) sekarang harus terkapar di Malang tanpa bisa mengerjakan apa2.

Galau super galau deh, naik anak tangga 1 aja aku ga mampu, mana bandara di Malang masih belum ada belalai ke pesawat, ditambah lagi ternyata Pesawat Citylink akan mendarat di Bandara yang di Halim, alamaaakkk bandaranya kan masih baru dan belum ada belalai dari pesawatnya, gimana cara aku turun? Ya udah terpaksa ngesot dah kayak suster ngesot batinku, asal kakiku selamat.

Sebelumnya aku dah baca2 sih perihal penumpang yang pake wheel chair, katanya sih ga usah tanda tangan pernyataan apa2 di internet (coba deh browsing), tapi sampe di Bandara Malang, aku diminta tanda tangan pernyataan, intinya sih pihak penerbangan melepas tanggung jawab bila terjadi apa2 ama aku, aku sempat nolak, karena kan aku dah baca kalau emang sebaiknya ga usah tanda tangan apa2. Aku tanya ke pegawai di Bandara yang kasih form tersebut, dia aja ga ngerti isinya apa, jawabnya hanya utk formalitas, kalau ga tanda tangan ga dikasih Kursi Roda (Wheel Chair). Yaaaa udah dehhhh aku tanda tangan terpaksa, lagian Tanteku udah menenangkan aku untuk tanda tangan. Duh makin galau segalau2nya, aduhhhh bagaimana ini aku naik tangga pesawat, apalagi aku dah tanda tangan form tsb yang isinya Penerbangan tidak akan bertanggung jawab bila terjadi apa2 ama aku…

Tapi kenyataannya, emang kekuatiranku ini terobati, karena ternyata aku dibopong alias diangkat dengan kursi roda ke tangga pesawat sampe masuk pesawat, tapiiiiii yang angkat cuman 3 orang, ga seimbang banget ya, 1 di belakang, 2 di depan, alhasil aku miring ke kiri, serem banget, parno super, adohhhhhh mimpi apa aku ini hahahaha… tapi so far fun kok, kayak main otang ating wakakakaka, ga sempet motreet deeehh…. soalnya pada rempong semua, ga sempat mengabadikan, tapi aku bertekad nanti pulang ada yang motret aku turun , penasaran kan ? hehehehehe πŸ˜›

Ya singkatnya sampe-lah kursi roda di atas pesawat, dan untuk berjalan ke kursi penumpang kebetulan aku paling belakang, aku menggunakan walker aku yang akhirnya disimpan di bagasi.

Legaaaaa… tinggal tunggu turun pas mendarat nanti.

Ternyata, waktu mendarat, pintu yang dibuka hanya bagian depan, wadoooww sial bener, masak aku jalan ke depan, walker mana muat ya, kecuali jalan nyamping. Pramugari menanyakan apa bisa pegang ke pundak kursi atau pegangan kursi untuk jalan sampe pintu depan? Ya jelas ga bisa Mbak, pundak kursi terlalu tinggi untukku, sedangkan pegangan kursi terlalu rendah. Lagian waktu check in udah bilang kalau saya ini lagi patah tulang, emang ditaruh di deket pintu sih, tapi pintu paling belakang, sedangkan 3 penumpang lain yang juga pake kursi roda ada di kursi paling depan, apa karena aku terlihat masih muda dianggap masih kuat kali ya? waalaah kalau patah tulang gini, apa dayaku hiks hiks…

Lama aku tunggu walkerku tidak datang juga, akhirnya tangga di pintu masuk pesawat bagian depan dipindah ke pintu belakang, yes! Lega aku, dan kursi roda dinaikkan ke pesawat, aku diangkat oleh 4 orang, dengan posisi masih duduk di kursi roda, aduh lega banget ketika udah sampe di permukaan trotoar, parno ilang, stress pun sekelebat musnah, tinggal perjuangan naik ke lantai 2 rumah dan tidak akan turun lagi, kecuali check up ke dokter :))

Adoohhh leganya sampe ke permukaan dengan selamat, terima kasih crew Citylink, you save my life #lebay

Seriously, acung jempol deh buat Crew Citylink, aku dah janji mau masukin ke web aku tentang hal ini. Dan aku dah kasih apresiasi atas pelayanan mereka, yang mengangkat aku dengan hati2 πŸ™‚

Sampe di rumah, ga usah penasaran lagi deh, aku ngesot saudara, persis suster ngesot untuk naik ke kamarku di lantai 2, dan syukurlah mulus sampe tujuan hehehehe… Legaaaa… Sampai hari ini, Selasa 23 Des 2014 aku tidak pernah turun ke lantai 1, lagi buat appointment dengan dokter tulang lagi,tapi karena menjelang libur Natal dan Tahun Baru sepertinya aku harus mendekam di kamar sementara waktu, pastinya dengan partner setia aku, si Walker πŸ™‚

Untuk teman2 yang sangat mempedulikan aku, terima kasih ya, aku bangga dan senang sekali karena banyak orang yang menyayangi aku, baik yang sudah kenal maupun yang belum. Terlebih pembaca web aku, yang udah banyak mengirimkan email ke aku, benar2 terharu banget, kalian lah yang menjadi semangat aku untuk keep writing, dan update kabar tentang keadaanku.

Yang kubutuhkan saat ini adalah istirahat total, dan doa tentunya. Sudah ga sabar ingin kembali aktif ngeblog dan share banyak resep di sini.

Mumpung masih sempat online, aku pribadi ingin mengucapkan Selamat Natal 2014 bagi yang merayakan dan Selamat Tahun Baru 2015 buat semua yang membaca. Tuhan memberkati!

Posted in Blog

   

13 responses

  1. Sheilla posted on November 8, 2014 at 9:17 pm

    Duh Din, ngilu banget baca bagian bunyi krakkk.

    Beberapa bulan lalu nyokap juga pernah kepeleset di tangga gara2 lagi panik buru2, jatuhnya posisi duduk terus meluncur ke bawah (3-4 anak tangga paling bawah). Untungnya ga kenapa2 cuman jadi lemes aja karna deg2an.

    Pas kemaren tau kamu jatuh aku pikir karna lagi buru2 juga. Reminder buat semuanya supaya selalu hati2. Terutama yg punya bakulan, sering juga tuh kepeleset2 gara2 minyak di dapur. Semoga cepet sembuh dan bisa segera berkarya lagi.

    Btw dioperasinya mau diapain lagi kakinya?

    Reply

  2. Anisah posted on November 9, 2014 at 9:02 am

    Salam kenal ya mba diana… Akhir2 ini lagi seneng ngubek2 blognya.. Seneng banget bisa ketemu sama mba karna jarang2 orang yg udah sukses mau berbagi resep ke blog gini..pake gratisan lagi..hehe.
    Cepet sembuh ya mba, semoga bisa lekas beraktifitas kembali seperti biasanya..

    Reply

    diana

    Halooo Mbak Anisah,

    Terima kasih ya atas apresiasi dan doanya..

    Pengen lekas sembuh, biar segera ngeblog lagi nih πŸ™‚

    Reply

  3. fitriana posted on November 14, 2014 at 12:52 pm

    First of all Diana get well soon. yg kedua mau lapor resep baso,kue mangkok,kue pukis dan lapsur sudah saya coba dan sukses.thank you bgt. plus tips2nya bagai mantra untuk mewujudkan hobby baking saya. ketiga salam kenal Diana. salut banget dgn ide2nya inspiratif. semoga cepet recovery ya.cheers.fitriana

    Reply

    diana

    Halo Mbak Fitriana, salam kenal ya πŸ™‚

    Terima kasih atas doanya dan juga terima kasih atas apresiasinya.

    You make my day πŸ™‚ XOXO

    Reply

  4. ester posted on December 2, 2014 at 8:05 pm

    Diana…cepet sembuh ya…we love u…Big hug

    Reply

    diana

    Thank you yah Mbak Ester, terharu banget ama komennya :*

    Reply

  5. iyya posted on January 8, 2015 at 4:15 pm

    Sabar ya mba…q jug prnah patah tulang tpi gag dioperasi krna biz kecelakaan q testpack n positif hamil. Q diurut dan digifs pake bambu ma ahli patah tulang cimande h. Naim didket citos jakarta selatan. Alhamdulillah 3bln lepas gifs n skrg dah bs jln

    Reply

    diana

    Ikut senang kalau udah sembuh Mbak, perjuangan masih panjang untuk aku ^^

    Terima kasih udah komen di sini yaaa πŸ™‚

    Reply

  6. Linda posted on January 27, 2015 at 1:18 pm

    Halo Din, met kenal yah…
    Moga-moga kakinya cepat sembuh ya..biar bisa sibuk lagi πŸ™‚
    Gara-gara baca tulisan2mu, aku jadi pingin beli peralatan dapur yg super2 hebat itu deh.. (“keracun” nih) padahal aku paling males kalo urusan dapur(he..he.. contoh IRT gak lulus).
    Moga-moga bisa tertular ya semangat buat betah di dapur… thanks ya..
    nice sharing πŸ™‚

    Reply

    diana

    Yuk yuk share2 pengalaman di dapur, supaya saling menyemangati, kadang juga kumat baking blue πŸ˜›

    Reply

  7. david lim posted on March 15, 2015 at 11:00 pm

    Ce diana, baru sekarang saya baca ceritanya ce jatuh, ikut prihatin ce.sekarang sudah sembuh ce?syukurlah,puji tuhan.ce bisa beraktivitas kembali dan menjadi berkat bagi banyak orang. Doa saya kiranya tuhan selalu memberkati ce diana sekeluarga.amin

    Reply

  8. Wati posted on March 14, 2016 at 8:25 pm

    Haduuuhh…ikut ngebayangin sakitnya pasti luar biasaaa… semoga cepet sembuh Di…

    Reply

Leave a Comment





*