Pempek Mini by diana on 7 May 2013 36 Comments

Akhirnyaaaaa bisa sempet duduk di depan laptop, ketik2 resep yang aku utak atik beberapa hari ini di tengah2 kesibukan kerjain pesanan 1000 pcs CharPao , ditambah jadual shooting yang lumayan menyita waktu dan tenaga, but aku enjoy bangetttt dengan semua kegiatan ini, fun sih menurutku meski badan remuk redam dan jadi rajin ke tempat refleksi untuk sekedar meluruskan otot2 …

Karena banyaknya permintaan untuk resep Pempek andalanku plus foto step by step pembuatan Kapal Selam (yang katanya banyak yang kesulitan dan gagal), maka kali ini aku pengen share resep Pempek Mini buatanku, entah napa ya aku bukan orang Palembang, tapi aku demen bangeeett makan nih Pempek, baik yang digoreng maupun yang direbus. Sensasi yang digoreng sih crunchy, really like it!! Kalau yang direbus aja kenyal2 seperti makan cilok hihihi.. tapi tetep enak aja sih menurutku…

Bagi aku, pempek ini sama halnya dengan fish cake, karena proses pembuatannya dari ikan yang dihaluskan dicampur dengan tepung sagu, intinya kita membentuk bubur ikan menjadi bentuk keriting, kapal selam, lenjer, dll.. Bikin sendiri Pempek di rumah memang lebih terjamin, paling ngeri kalau liat pempek putihhh banget yah…itu deh alasan aku mau repot bikin sendiri di rumah hehehe…..

Btw, anak2 juga suka banget loh ama pempek ini, selain itu pempek juga mengandung gizi dan protein tinggi, karena terbuat dari Ikan Tengiri segar πŸ™‚

Kali ini aku sempatkan motret step by step pembuatan Pempek Mini Kapal Selam, Keriting dan Lenjer, walaupun tentunya beresiko banget untuk Camera kesayanganku, tau sendiri kan kalau lagi bikin pempek bau ikan dimana2 dan tangan pasti belepotan sagu!!! Untung ada bala bantuan datang untuk membantu memotret *thanks bro David*… Lega dehhhh….

PEMPEK MINI

Yuk dimulai simak resepnyaaa…

Ini step by stepnya ya

Pempek Kapal Selam

ADONAN PEMPEK-9714

KAPAL SELAM-9722

KAPAL SELAM-9723

KAPAL SELAM-9726

KAPAL SELAM-9729

KAPAL SELAM-9730

KAPAL SELAM-9731

Pempek Keriting (my fave!! yummm)

KERITING-9733

KERITING-9734

KERITING-9735

Kalau yang lenjer paling mudah tinggal dipulung panjang2 yah…

Dan ini hasilnya… eng ing eng… banyak juga yah..

HASIL PEMPEK-9737

Nahh… pastinya yang ga boleh ketinggalan saat makan Pempek tuh adalah CUKO-nya, tau kan cuko itu kuahnya / cocolannya supaya lebih nikmattt…. Rasanya Pedas, Manis, Asem, adooowwww ngiler deh enaknya.. aku juga suka banget makan cuko ama krupuk loh, enak banget…

Info tambahan nih, kalau mau bikin LENGGANG, tinggal iris2 Pempek Lenjer tipis2, lalu masukkan ke dalam kocokan telur, goreng hingga matang, uenakk uendang tenannn..

Pada dasarnya, pempek ini sudah matang, bisa jadi stok makanan di saat kelaparan atau ada acara di rumah mendadak, untuk penyimpanannya, tinggal taruh di freezer hingga beku, keluarkan dari freezer apabila mau disantap, tinggal goreng / kukus. Siap disantappp dengan bahagiaaaa….

*Note : yang malas mau bikin, tapi dah ngiler, pengen makan Pempek Homemade yang bebas pemutih dan bahan pengawet ini, bisa kok pesan langsung ke bagian penjualan di 08561604400 atau 0818428081, Pempek Mini ini adalah salah satu HOT BUY kita loh, pemesanan bisa membludak per bulannya, banyak juga ya penggemar Pempek Mini buatanku hehehe…. girang deh kalau masakan kita digemari, sweaaarrrrrr… Yuk buruan dicoba bikin*

Pempek Mini

Bahan-bahan

Bahan A

  • 1000 gr Ikan Tengiri yang sudah dihaluskan
  • 2 sdtΒ  Garam Halus (atau sesuaikan dengan selera ya)
  • 1 sdt Merica Bubuk
  • 2 sdt Bawang Putih Halus (bukan bubuk loh ya)
  • 200 ml Air (aku pakai Aqua)
  • 2 butir telur

Bahan B

1000 gr Tepung Sagu Tani (aku pakai merek Liauw Liong Pit) *dipakai hanya 700gr-800gr, sisanya untuk melumuri tangan*

Cuko Pempek

  • Gula Batok (aku beli gulanya dari Palembang langsung)
  • Asam (aku ga pake cuka, karena cuka kurang baik untuk gigi ya… pakai asam lebih enak)
  • Gula
  • Garam
  • Ebi
  • Cabe Rawit Halus

Cara pengolahan

Pempek

  1. Siapkan air rebusan di atas kompor yang menyala.
  2. Campur Bahan A hingga tercampur rata dan homogen menjadi bubur.
  3. Masukkan Bahan B sedikit demi sedikit, jangan dimasukkan semua, sisakan 200-300 gr untuk melumuri tangan. Aduk hingga terasa bisa dibentuk. Semakin banyak tepung sagu yang dimasukkan semakin keras textur pempeknya. Jangan mengepal2 saat mengaduk, cukup dicampur rata, kalau ragu pakai sendok kayu atau spatula untuk mencampur adonan.
  4. Adonan siap dibentuk, lumuri tangan dengan tepung sagu yang tersisa, tujuannya supaya adonan tidak lengket ke tangan dan mudah dibentuk. Adonan pempek yang enak emang lembek dan susah dibentuk, tapi dengan latihan pasti bisa kok.. Practise makes perfect!
  5. Masukkan adonan pempek yang sudah dibentuk di air rebusan yang sudah mendidih. Pempek yang sudah matang akan mengambang di permukaan, biasanya aku diamkan beberapa saat agar masak benar.
  6. Siap disajikan, atau bila suka sensasi crunchy bisa digoreng hingga garing,,, krenyes krenyesss yummyyy… Nikmati bersama Cuko-nya (resep Cuko di bawah ya).

Cuko Pempek

  1. Semua bahan cuko di atas dikira2 aja sesuai selera, karena kan selera orang beda2, akupun ga pernah nimbangin takarannya hehehe…
  2. Oh ya, aku pakai Asam bukan Cuka, karena Cuka kurang bagus untuk Gigi dan lambung yah,,, trus aku pas tanya ke salah satu penjual Gula Batok kenapa kok kebanyakan penjual pempek pake cuka? Jawabannya : karena kan cuka jauh lebih murah daripada asam… Ooooh baru ngeh deh sekarang, pantes aku pakai asam selama ini, rasanya maknyus, enak banget, aku sih cocok banget deh… Kembali ke selera yah πŸ™‚

Posted in Resep

   

36 responses

  1. Lucky posted on May 7, 2013 at 10:27 pm

    Wahhh aku suka bangetttt nih sist din, males banget kalau bikin sendiri mendingan beli sama chef yg satu ini deh sudah pasti terjamin hehehe

    Udah repeat order berkali-kali gak pernah bosen, cuma tinggal 1 pakmdi freezer huhuhuhu..recomended dehhh!!!

    Reply

    diana

    @ Lucky : wahhhh makasih banget ya Mbak/Mas Lucky atas apresiasinya, seneng deh saya πŸ™‚

    Reply

  2. Kian posted on May 23, 2013 at 9:58 am

    Pempekny enak bgt, misua suka bgt. Laen x mst bikin bykan hehe… Great recipe. Thx

    Reply

    diana

    @Kian : Wow!! Great!! Senang bangett ada yang kasih feedback begini πŸ™‚ Thanks ya :*

    Reply

  3. Ulien posted on September 17, 2013 at 9:24 am

    Mba Diana, terima kasih sudah kasih blognya sama aku, sore nanti waktunya mengeksekusi ikan tenggiri di kulkas, hehehehe…

    this blog very helping…

    Reply

    diana

    @Mbak Ulien : waaaawww…. muantap Mbak, ditunggu laporannya yah, suksseeess πŸ™‚

    Reply

  4. Elvy posted on September 19, 2013 at 6:56 am

    Salut sama mba Diana….ga pelit sharing ilmu. Blog favorit. Smoga tambah sukses ya mba

    Reply

    diana

    @Elvy : waaah makasih Mbak Elvy untuk apresiasinya πŸ™‚

    Reply

  5. abdullah posted on December 30, 2013 at 4:41 pm

    saya numpang nanya, bahan nya gak pake tepung terigu mbak ????
    Sama ikan tenggiri nya yang udah di goreng apa mentah.

    Reply

    diana

    @Abdullah : seperti di resep aja, diikutin :). Tengirinya yang segar ya

    Reply

  6. marlin posted on April 19, 2014 at 2:30 pm

    Pempek mang makanan favorit, klo yg resep pempek kulitnya gmn cara bkinnya ya? abis suka bgt apalg klo digorengny garing.. yummmy bgt deh.

    Reply

    diana

    Nanti diupdate ya untuk resep pempek kulitnya, belum sempat mulu nih mau eksekusi >.<

    Reply

  7. Denny posted on October 24, 2014 at 7:49 pm

    misi mau tanya,untuk siapkan air rebusan yang langkah pertama yang kemudian dimasukan bahan A,itu pakai air yang 200 cc ya dari bahan A ya?

    Reply

    diana

    Air rebusan dibuat tersendiri, yang memenuhi panci, supaya pempek yang direbus nanti bisa mengambang tanda matang sempurna πŸ™‚

    Reply

  8. Yetty posted on January 20, 2015 at 10:44 am

    Mbak Diana, saat adonan siap di bentuk, kira-kira berapa gram adonan yang diambil per buah pempeknya. maksudnya apakah adonan pempeknya ditimbang dulu baru dibentuk? jika ya, kira-kira berapa gram per buahnya? terima kasih mbak Diana

    Reply

    diana

    Kalau berapa gramnya, tergantung selera mbak, makin berat makin gede pempeknya πŸ™‚

    Reply

  9. mamah azzam posted on March 14, 2015 at 12:14 am

    Halo….seneng deh nemu blog ini. Gak pelit ilmu…dan yg paling asikk tuh cara njelasinnya gamblang. Eh iya mau nanya dong..itu liau liong pit belinya dimana? Beda ya sama liau liong kang? Makasih banyak ya.

    Reply

    diana

    Hahahaha itu tepung katanya sama aja, yang punya saudaraan , tapi kok yang lebih banyak di pasaran yang liong pit yaaa πŸ˜€

    Reply

  10. tifa posted on April 7, 2015 at 3:34 pm

    mba Diana salam kenal yaa..
    mau tanya bole yaa.. mba pernah kah ngadonin pempek nya pake mixer roti ? apa iya jadi lebih lembut hasilnya ? ngak alot. makasi sebelumnya

    Reply

    diana

    Bole banget, di Palembang banyak kok yang pake Mixer roti untuk nguleni pempek, yang kutau mereka pake Mixer Bosch ya πŸ˜€

    Reply

  11. icha rahma raofung posted on April 8, 2015 at 1:43 am

    Mbak din selain ikan tengiri dan ikan gabus,bisa di ganti dgn ikan tongkol?

    Reply

    diana

    Belum pernah coba Mba dengan ikan tongkol, maap ya πŸ™‚

    Reply

    rara

    untuk sebagai info nih, kl pake ikan tongkol lebih abik jangan deh karena tetangga saya pernah buat pake ntu ikan,hasilnya hitam seperti pempek gosong,gak menarik banget kan… untuk sebagai rekomendasi aja nih..kl gak ada ikan tenggiri atau gabus, bisa pake ikan selar atau ikan gembung kuring… hasilnya lumayan putih koq… πŸ™‚

    Reply

    diana

    Bener banget πŸ™‚

    Reply

    nia

    Kl ikn tongkol amisx banget n wrnx jadi itam … brasa jd baso ikan … n g enk kl d goreng hehe alx pernh buat

    Reply

  12. denny posted on April 14, 2015 at 7:20 pm

    misi kk diana..aku sudah mencoba resep nya dan berhasill horeee…semua langkah2 nya ku ikuti dan jadi nya wueennakkk..paling yg ku tambahi garam nya supaya agak asin dikit..makasih yaaa kk diana..tapi kk ada ingin tanya untuk hilangin atau menetralkan bau amis ikan nya gimana ya..aku sudah mengakali dengan menambahkan bawang putih yg kuhalus kan sampai 10 siung tapi masih ada bau amis..dan memang berasa aroma bawang putih nya tapi beda wangi nya dengan yang dijual di luar sana.oh iya pempek nya kurebus saja dan langsung dikonsumsi.karena dirumah ku tidak terlalu suka digoreng takut kolestrol..alhasil bau nya masih ketara amis dan ada aroma bawang putih gitu..padahal ikan nya ku beli segar dan langsung ku uleni.tidak dimasukan ke lemari es..jadi sebaiknya gimana ya kk.supaya aroma pempek nya memang wangi dan sedap kk..terima kasih kk.

    Reply

    diana

    Ikan harus murni daging yang putih, jangan sampai daging yang merah2 masuk, itu menyebabkan amis πŸ™‚

    Reply

  13. Amelia posted on June 26, 2015 at 2:41 pm

    Wuahh bnyk yaa jadi nyaa… Jd laper liay nyaa… Mao tanya donk.. yg kriting itu pake ap yaa…

    Reply

  14. bunda elfara posted on August 4, 2015 at 11:05 am

    Mba diana, sdh kucoba resep pempeknya. Teksturnya cakep, juicy (aku pake ikan yg bener2 segar), garam n gula ditambah dikit.(selera).
    Tanpa msg,ttp gurih. Thanks ya…,

    Reply

    diana

    Iyaaa, selera kita sama berarti yaah… Terima kasih atas feedbacknya, senennngg bangett deh :*

    Reply

  15. Mutia posted on October 31, 2015 at 2:11 am

    Mbak diana, aku udah nyoba. Enakkkk..! Jadi! Maksi ya mbak. Tp dari segi warna kok agak brown ya mbak? Gak putih kaya di photo/yg dijual2 gitu. Temen2 pada bilang “kok empek2 lo gelap, Mut?” πŸ™

    Reply

    diana

    Whoaaa warna brown? pake ikan apa itu? yang dipake murni daging ikannya ya, jangan sampe bagian merah2 dan hitam2nya terbawa ke dalam adonan πŸ˜€

    Reply

  16. dila posted on May 24, 2016 at 8:50 pm

    Saya mau beli cetakan mpe mpe kriting , bisa bantu gak ya cari toko nya

    Reply

  17. Kiky posted on June 8, 2016 at 2:35 pm

    Mau tanya nih pempek jadi gak lembut itu kenapa ya?padahal sudah mengikuti persis resep dan langkahnya. Apakah ada pengaruh jenis sagu yg dipakai?saya pakai sagu merk merbabu

    Reply

  18. Widya posted on June 30, 2016 at 7:03 pm

    Ci Diana…mau tanya adonan nya pakai 2 butir telur yah..
    Atau 2 butir itu untuk isiannya?

    Thx u

    Reply

  19. Karina posted on November 24, 2016 at 4:49 am

    izin copas kak, untuk makalah ttg makanan khas palembang
    disertakan link,
    Terimakasih sebelumnya

    Reply

Leave a Comment





*