Reportase CharPao Class di Jakarta Timur by diana on 17 June 2014 3 Comments

KURSUS CHARPAO JAKTIM-23

 

Sebelumnya mau minta maap dulu, kalau banyak kelas yang belum sempat diupload gambarnya, sampe pada nanya foto2nya mana hehehehe… Maklum masih kesana kemari kayak setrikaan πŸ˜€

Sebetulnya kursus hari ini adalah hari yang berat buat aku, karena hari sebelumnya diriku memberikan kursus di Ingredients Pesanggrahan Jakarta Barat (reportasi menyusul yah ^^)

Tapi ga boleh jealous ya kalau aku sempat duduk untuk tulis reportase yang satu ini, karena apa? Karena kelas yang ini masih fresh di ingatanku, jadi daripada nanti lupa, aku ketik2 dulu ya (ya jelas inget wong baru 2 hari lalu :)) )… Kelas yang lain bersabar yah, at least foto2 akan diposting di FB dan Flickr secepatnya ya :*

Tanggal 20 Mei 2014 Teh Nicke inbox aku “neng cantik, ga ngadain kelas di Jaktim…? biar aku ikutan”. Nah siapa yang ga kenal Teh Nicke Dapur Kania, wanita cantik, tangguh dan super kreatif ini? Acung tangan tinggi2, biar nanti aku kenalin deh hahaha.. Pasti banyak temen2 NCC yang sudah kenal beliau ya ^^

Sudah lama benernya Teh Nicke komen2 di foto2 CharPao aku, beliau kepingin belajar, cuman kendala di Mixer belum punya, aahhh bisa kok CharPao tanpa Mixer Teh, bisa pegel tangan hahaha… canda candaaaa ampun deh, jangan dicentong πŸ˜›

Seriusan bisa kok bikin CharPao tanpa Mixer, yaitu dengan tekhnik banting, jaman dulu juga waktu belum ada Mixer, orang2 pake kayu yang ditumbuk2kan ke adonan, atau tekhnik banting, termasuk saya yang juga pernah memecahkan keramik dapur akibat kegayaan saya, yang maksa banting manual adonan tanpa Mixer, tapi berhasil loh, asal adonan dibanting sampe kalis bener, dan terlihat “Gluten Window” (cieehhh bahasa baru, biar keren dikitlah, itu bahasa dapet dari Chef Isya) -nya alias transparan πŸ˜€

Tapi ya kalau mau hidup enak, tanpa harus banting2an ama adonan, pake Mixer aja deh, yang heavy duty, biar ga cepet panas, dan adonan berserat bagus, sesuai cita2, cieeehhh….. hiperbola banget yahhh aku πŸ˜›

Singkat cerita, tercetuslah Teh Nicke untuk mengundang saya yang muda belia (gubrak*) dan rada sotoy ini wahahahaha…. Untuk apa? Ya makan2 lah di Dapur Kania!!!! Banyak makanan enaakk… eitttss salah fokus, ya untuk mengajar bikin Pao yang centil2 itu, Character Pao , pasti udah banyak yang kenal kan ama CharPao (Character Pao) wong dia sering narsis di TV kok hiks hiks… #ngarep sayanya yang narsis :))

Teh Nicke juga menggandeng Ami Gitami yang pinter bikin Pudding Art itu untuk bantu koordinasi bagian pendaftaran πŸ™‚

Awalnya Teh Nicke bilang

ntar aku info in yaa… kalo peminatnya kurang, aku berangkat sendiri kalo jodoh waktu les sama kamu yaa,, soalnya udah lama pengen karena ngerasa ga punya mixer nya jadi merasa belum penting…

bentar aku janjian dulu sama si Ami, harusnya sih ada yaa yg mau, karena aku pikir mereka pasti mau..karena untuk bisa kursus sama penemunya kan jauh banget ke negri antah berantah kata org jaktim dan Bekasi

Yaelaahh ampun deh Teh Nicke, lokasi BSD City yang anggun dan megah ini (walau saya tinggalnya sih belusuk2, yang penting BSD City hahahahaha #nampang) dibilang negri antah berantah, ada loh Teh di Waze, pasti ada Tehhhh :P, maksudnya di sini lokasi saya jauhhhh banget ama area Jakarta Timur, tepatnya Pondok Kelapa ya Teh πŸ˜€

tapi apa yang terjadi waktu hari H-nya? eng ing eng, Peserta Over Kuota saudarah-saudarahhhh…. cieeehhh.. emang kelas CharPao ga pernah sepi sih, selalu aja membeludak, sampe pengajarnya terkadang over teparnya hahaha… Ya amin-lah, seneng banget berarti saya digandrungi, yaiksss.. ampun narsisnya, guyooonnnn guyoon ah, gitu aja kusuk2 “ke-PD-an nih Diana” hahaha … Maksudnya, saya seneng banget, berarti anak2 saya (baca : CharPao) banyak fansnya, alias banyak yang mau bikin :), senangnya bisa berbagi *peluk yang lagi baca #eh

Trus nih Teh Nicke emang cari penyakit sendiri deh, liat nih permintaan Teh Nicke “: “bikin demo dong bonus nya…wedang ronde mu

Lalu aku jawab “Apapun deh kalau teteh yang minta wakakakka

Padahal bikin CharPao aja udah ribet ampun2, lah ini minta Demo Wedang Ronde, yang karakter pula, ya sudahlah, dengan semangat tinggi aku buat di dapur mungilku lalu berkreasi hingga malam, dan foto pake HP jepret2, hasil foto aku kirim ke Teh Nicke, maapin fotonya jelek, abisnya udah malam dan cuman pake HP πŸ˜€

Nah baru posting sekarang pic-nya, karena udah janji ama Teh Nicke ga posting dulu biar surprise katanya ^^

Respon Teh Nicke “Diana… itu cakeeeeb

Wahahahahhaha, makasih Suhu sudah dibilang cantik, cakep, geulis, apalagi ya Teh? Ke-GR-an banget deh daritadi :))

Akhirnya, dibuatlah Flyer Kursus CharPao untuk area Jaktim, dimana designernya adalah anak Teh Nicke sendiri, wow hebat ya….

Jauh2 sebelum Kursus CharPao aku dah bilang ke Teh Nicke, nanti ngajarin CharPao aja lama loh Teh, belum lagi buat Ronde Karakter, tapi Teh Nicke easy going deh orangnya “Roka nya..sudah siap rebus aja..kamu demo cuma 3 macem plung..plung” huahahahaha baiklah Teh kalau demikian πŸ™‚

Singkat cerita, tanggal 13 Juni 2014, Teh Nicke kasih foto ruang kursusnya, jreeenng jrennnggg, sepertinya kesempitan untuk 15 orang peserta, akhirnya Teh Nicke mau pinjem tempat dekat rumahnya, tapiiiii urung juga karena hari Minggu semua tutup, tadinya mau sewa di Dewi Baking Land, mereka tutup juga hahahaha.. Ah tempat sempit yang penting ilmunya deh #alibi

H-1 Teh Nicke konfirm “Diana, kayaknya ini jadi 16 orang deh, kalau yang dari Makassar nongol jadi 17”

Waduhhhhh kaget sekali diriku “Wah jangan Teh Nicke, kasian nanti pesertanya ga maksimal nih”

Singkat cerita akhirnya fix peserta 16 orang, syukurlaaahhh ga jadi 17 orang …..Malah kalau bisa 10 orang aja cukup…

Ini dia para peserta Kursus Character Pao hari itu, semuanya 16 orang yang ceria ^^

Saya mulai bergaya di depan panggung, bagai penari ga jelas sedang melenggok2kan tangan, ituuuuu ngajarin cara ngulen CharPao bukan nari ya #duh photographernya sapa sih ini, jelek amat posisi saya #narsis

 

Di tengah kursus, Mbak Ami nyempil minta foto bertiga, kita langsung sadar kamera deh πŸ˜€ (Teh Nicke, backgroundnya udah dibluring kok, no worries wkwkwkwkwkwk)

Peserta sedang antusias mendengarkan penjelasan dan pembuatan CharPao yang benar. Waktu itu lagi mengajarkan tekhnik rounding ala Chef (profesional) atau cara aku yang simpel sih menurutku, dan ga bikin capek lengan muter2in adonan… Trus Mbak Angel nyeletuk “Iya, aku selalu ga berhasil tuh rounding yang begitu (maksudnya yang ala Chef)”, nah kemaren hasil rounding Mbak Angel aku liat mulus sempurna πŸ™‚

Oh ya Mbak Angel ini lucu banget orangnya dan rame sekali, sayangnya fotonya kok aku cari ga ada ya, padahal udah titip untuk dicarikan jodoh katanya (huahuahuahauahauahaha bener kan Mbak?), yaaahhh pasti karena photographernya lagi sibuk bantu ngukus CharPao (makasih ya ko Dave… hiks hiks… maap ya)

Meski tempat sempit, tapi saya tetep suka keliling2 tuh, dasar cari susah ya, seruduk sana seruduk sini, permisi2 ama peserta yang lagi posisi PW (posisi pwenakkk).. biar lebih deket ama peserta kursus, dan mungkin ada yang masih mengalami kesulitan, biar nanti setelah kursus siap produksi sendiri yah #colek Mbak SusiTari Tari (ayo Mbak mana foto kita berdua :)) )

Btw, ini tampang terkesima, atau tegang ga jelas? :))

Paling demen deh kalau ada peserta cowok, jarang2 juga kan yang mau kumpul2 belajar beginian, maksudnya ga sebanyak cewek lah… Liat, mereka menikmati kelas CharPao dengan tampang bahagia loh, dan hasilnya bagus2, beneran, hebat deh Mas Agus dan Mas Sendy ini, saya salut banget.. Ayo kaum adam, jangan malu lah ikut kelas beginian, banyak yang email saya pengen belajar tapi malu karena cowok, yaelllaahh dah ga jamannya atuh, skrg bisnis kuliner lagi “in”, dalemin sedalam2nya, setidaknya bisa bikin sendiri lah, utk konsumsi di rumah, maupun utk hantaran, asyik kan πŸ™‚

 

Ini Ibu cantik (aku kira saudaraan ama Marissa Haque πŸ˜€ ) dan Mbak yang manis *nama diupdate nanti ya, lagi kambuh lupanya*, kalau ga salah ini Ibu Wiwiek dan Mbak Ika deh, hasilnya cantik deh, malah Mbak Ika (kalau ga salah nama ya, maapin Mbakyu hihihihi) yang kerudung biru sempat bikin CharPao Hello Kitty sendiri loh πŸ™‚

 

Nah ini Ci Leana, jauh2 dari Bogor, dia memberikan jempolnya kepada saya saat saya bertanya kepada peserta kursus “Bagaimana hari ini, apa puas dengan kursusnya?”

Hampir semua peserta serentak jawab “Baguuuss Mbak, asyiikk”

Nah Ci Leana ini deh yang aku inget banget paling heboh kasih jempol seraya bilang “Hebaaat”…

Senengnya aku, ga sia2 jauh2 datang ke Jaktim untuk share ilmu πŸ™‚

Oh ya Ci Leana ini asyik dan rame loh orangnya, funky abisss Ci… Nice to know you πŸ™‚

Ini Ibu Reni dengan CharPao lebahnya, bagus ya hasilnya, ga nyangka baru awal buat CharPao sudah bagus banget #proud

 

Nah 2 sejoli ini paling aku inget deh, soalnya duduk paling depan, jadi paling deket ama aku, iyaaaah Ci Lenny dan Mbak Monika πŸ™‚

Ci Lenny banyak membantu aku dalam timbang menimbang adonan maupun menyisihkan peralatan tak terpakai, thanks a bunch ya Ci :*

Mbak Monikaaaa, ga nyangka ketemu di sini kita, dulu beli Mesin Mie RT di saya yahhh Mbak hahaha… Seneng bangettttttt deh bisa ketemu akhirnya *peyuk

 

Nih Mas Sendy dan CharPao sapinya, beneran hebat kan, itu foto CharPao buatan Mas Sendy dari deket, cuteeee kan πŸ™‚

Meski duduknya paling belakang, tetep bisa kok liat pembuatan CharPao dari deket, lah namanya kan Hands On, jadi harus pegang adonan, dan bikin sendiri sampe jadi ya

Nah inilah hasil karya peserta, semuanya lucu, beda tangan beda kreasi, unik kan tangan manusia ini, tapi semuanya cute abis, semangaattt πŸ™‚

Pada mengagumi dan motret CharPao hasil karya masing2 πŸ™‚

Oh ya karena Teh Nicke menghilang ke dapur lainnya untuk bikin ROKA, maka ga ada yang bantu aku untuk ngukus! Iya ngukus CharPao, alhasil sang photographer-lah yang membantu mengukus dari awal sampe akhir, hikss.. maapkan ya ko Dave, dirimu sangat berjasa… Tapi akhirnya fotonya ga terlalu banyak deh, karena photographernya kan sibuk kukus CharPao. Makasih ya ko Dave yang tampan, baik hati dan tidak sombong #kaburrrrr

Dan inilah Karakter Ronde (ROKA) yang akhirnya didemokan oleh Teh Nicke πŸ™‚

Nah yang ijo2 itu aku yang buat, tapi dilanjutkan Teh Nicke, karena aku masih sibuk untuk melanjutkan mengajar Charpao dan melayani pertanyaan2 peserta kursus, Teh Nicke juga terlihat enjoy bikinnya πŸ˜›

Awalnya Teh Nicke ga percaya kalau adonan ronde bisa dibentuk2 sesuka hati, baru ngeh ketika liat resep dan pembuatan di web aku, kata Teh Nicke “Duh yang mahal itu emang idenya yaaa, ga kepikir ama saya sebelumnya”

Daaan.. tiba saatnya untuk berpamitan pulang, karena saya harus melanjutkan Ibadah sore + produksi 400 CharPao untuk besok hoaahhhhhhhh (yang ternyata malam itu mati lampu, Mixer pun tak kuasa menjalankan amanat, mata pun tak mampu bekerja dalam gelap)

Sayang banget ga bisa menikmati hidangan ala Dapur Kania yang sudah tersedia menggoda iman, harus cepat angkat kaki :((

Entah kenapa setiap berpisah tuh, jadi lebay, soalnya pada cium pipi kiri pipi kanan (yang cowo mah cuman salaman loh ya) sambi bilang “Makasih ya Mbak Diana ilmunya, semoga barokah untuk Mbak Diana ya”

Akhir kata, untuk para peserta kursus yang hebat dan kreatif semua, saya ucapkan selamat berkarya, pantang menyerah, dan inget selalu “Practise Makes Perfect”, berlatih terus hingga hasil yang diinginkan tercapai. Senang sekali bisa mengenal kalian semua πŸ™‚

Peluk persahabatan dari saya ya πŸ™‚

DIANA CAHYA

========================================

Byuhhh panjang banget ya cerita di atas? Aduh semoga ga boring yang baca ya, ini juga buat saya sendiri kalau lagi kangen, kadang baca2 sendiri tulisan saya dan liat foto2 para peserta kursus yang hebat2 itu πŸ™‚

Oh ya ini ucapan terima kasih dari Teh Nicke kepada saya πŸ™‚

Siiippp Teh Nicke DKania Hoesein, semoga apa yang saya bagikan bisa bermanfaat ya πŸ™‚

Ganbattteeeeeee :*

 

Note :

Oh ya kemaren Mbak Ami dan Teh Nicke inbox saya katanya ada yang tanya untuk box CharPao beli dimana?

Box CharPao saya pesan di offset (percetakan), minimal pemesanan 1000 box πŸ™‚

 

Posted in Kursus

   

3 responses

  1. Rostinah posted on June 19, 2014 at 11:57 am

    Asyeeek bacanya mbak btw nulisnya buru2 ya? banyak kata2 yg tidak bisa di mengerti maklum ya udah sepuh………….: ) neh yang komen hiii

    Reply

    diana

    Hihihi… Haloouuuwww Mbak Rostinah, kata2 yang tidak dimengerti yang mana kah? πŸ˜€

    Reply

  2. lani wibowo posted on October 28, 2014 at 2:52 pm

    ci Diana…latbar spt ini biayanya perorang berapa ci??

    Reply

Leave a Comment





*